Gunung Penanggungan dan Misteri Yang Menyelimutinya

Gunung Penanggungan (ketinggian 1.653 meter di atas permukaan laut) merupakan sebuah gunung yang terdapat di Jawa Timur, Indonesia. Disekeliling gunung penanggungan terdapat  bukit-bukit disekitarnya yaitu, Bukit Bekel (1238 m), Gajah Mungkur (1084 m), Sarah Klopo (1235 m), dan Kemuncup (1238 m). Terdapat banyak misteri di Gunung Suci ini, antara lain misteri jalan melingkar hingga sampai ke puncak gunung, misteri altar di puncaknya dan misteri bangunan tersembunyi di Gunung Penanggungan yang menggambarkan pakem kraton asli Nuswantara. Letak gunung penanggungan berada di Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur, berjarak kurang lebih 25 km dari Surabaya. Gunung Penanggungan berada pada satu kluster dengan Gunung Arjuno dan Gunung Welirang. Catatan tentang gunung penanggungan dari blog http://alifiasuharto.blogspot.com/
Gunung PenanggunganTampak hampir tidak ada yang istimewa kalau kita melihat gunung ini seperti tampak dalam photo disamping. Tak ubahnya gunung-gunung yang lain yang ada di negeri kita Indonesia ini atau bahkan dikaGunung Penanggunganwasan asia tenggara. Tapi kalau kita benar-benar mengamati ada keunikan tersendiri dari gunung ini yaitu bentuknya yang hampir kerucut sempurna bagaikan nasi tumpeng.
Bila kita menempuh perjalanan dari Surabaya ke Malang maupun ke Pasuruhan, Probolinggo hingga Bali , apabila cuaca tidak berkabut bila telah sampai dkawasan Porong , anda akan langsung dapat melihat gunung ini disebelah kanan anda dan akan terus menemani anda hingga Pandaan bila anda menuju ke arah Malang dan hingga Pasuruhan apabila anda menuju ka arah Probolinggo. Dan apabila kita amati terus menerus selama perjalanan anda bentuk gunung tersebut hampir tidak akan berubah. Padahal apabila anda masih berada di Sidoarjo ataupun Porong posisi anda berada disebelah Utara dari gunung ini dan bila anda sampai di jalan raya Gempol arah ke Pandaan untuk anda yang mau ke Malang dan Gempol arah ke Pasuruhan maka posisi anda sudah berada di sebelah Timur dari gunung ini.
Dan apabila anda berada di kawasan Trawas, Mojokerto anda sudah berada di sebelah Selatan dari gunung ini (seperti yang tampak pada Photo diatas yang diambil dari Grand Trawas Hotel). Dan apabila anda berada di kota Mojokerto anda telah berada di sebelah Barat dari gunung tersebut.
Di Gunung Penanggungan dan sekitarnya terdapat ratusan situs-situs kuno. Salah satu yang sangat terkenal dan ramai dikunjungi para peziarah adalah Candi dan Petirtaan Jolotundo.
Kraton Majapahit Kajian yang dilakukan Turangga Seta mengindikasikan bahwa gunung penanggungan adalah area kraton Mojopoit/Majapahit yang ditimbun. Konfigurasi kraton Mojopoit itu  menyerupai Musium Purna Bhakti Pertiwi yang terdapat di Taman Mini Indonesia Indah(TMII). Salah satu adalah sebuah upaya dari leluhur untuk mengingatkan akan adanya bangunan berbentuk menara babelan  adalah melalui tradisi tumpengan yang masih dikenal dan dijalankan hingga saat ini.

Musium Purna Bhakti Pertiwi yang merupakan miniatur dari Menara Babelan

Ulasan secara detail tentang menara babelan dapat diakses pada turanggaseta.com Informasi tentang latar belakang Gunung Penanggungan semoga dengan menginspirasi untuk masyarakat belajar memahami wilayahnya sendiri.
Baca juga tentang Petirtaan Kuno di Gunung Penanggungan

Misteri Pendaki Gunung Penanggungan

Kisah ini salah satu dari misteri yang dialami pendaki gunung penanggungan: Berawal dari perjalanan dua kakak beradik yang memang pecinta alam. Mereka memulai perjalanan dari LMDH Tamiajeng, Desa Tamiajeng, Kecamatan Trawas. Keindahan alam pun memberikan pemandangan nyaman bagi keduanya. Menjelang sore mereka sampai di pos dekat puncak bayangan (hampir puncak). Mereka istirahat di pos itu selama 15 menit, kemudian melanjutkan perjalanan untuk sampai puncak bayangan. Setibanya di sana, malam pun menutup jalur dan membuat mereka harus berkemah di salah satu goa. Jelang tengah malam, mereka mendengar suara orang ramai-ramai ngobrol seperti di atas mereka. Mereka mengira sudah ada yang mencapai puncak terlebih dahulu. Meskipun selama perjalanan mereka tidak melihat pendaki lain. Kemudian, saat mereka memutuskan untuk tidur, terlihat lampu-lampu senter seperti menyinari jalur pendakian. Mereka pun mengira itu adalah kumpulan pendaki lain, dan mereka berikan signal untuk bergabung di goa itu. Namun, sinar itu tidak bergerak mendekati mereka dan hanya di satu tempat saja. Tak lama mereka pun terlelap karena capek menunggu. Paginya mereka melanjutkan perjalanan untuk melihat matahari terbit. Sampai di puncak, mereka menikmati terbitnya matahari, tapi kebingungan dan heran setelah melihat tidak ada satu orang pun di puncak. Setelah menikmati matahari terbit, mereka pun turun dan kembali ke pos awal. Namun, mereka bertanya-tanya, siapa yang terdengar mengobrol dan lampu senter siapa itu? Kisah keramaian ini juga bukan hanya terjadi dalam pendakian Gunung Penanggungan, di gunung-gunung yag lain juga ada misalnya misteri keramaian pasar ketika mendaki Merapi menjelang puncaknya.

Misteri Altar Kuno di Puncak Penanggungan

Di Puncak Penanggungan, terdapat sebuah misteri yang sampai saat ini belum terpecahkan. Orang-orang yang sibuk berfoto tampaknya tak menyadari jika di puncak gunung yang selalu diselimuti kabut ini konon ada sebuah altar kuno yang hingga kini keberadaannya masih misteri. Namun, di lereng puncak sisi utara, kini juga ada bangunan baru yang menyerupai altar dan kemungkinan digunakan untuk menggelar upacara. Menurut kepercayaan Jawa Kuna, Gunung Penanggungan merupakan salah satu bagian puncak Mahameru yang dipindahkan oleh penguasa alam. Penanggungan merupakan salah satu gunung suci dari sembilan gunung suci di Jawa. Nigel Bullough warga Inggris yang telah menjadi WNI dengan nama Hadi Sidomulyo dan menjadi pengajar di Universitas Surabaya, sejak 1998 meneliti jejak-jejak sejarah yang tertera dalam Kitab Negarakertagama karya Mpu Prapanca. Pada tahun itu, Nigel menapak tilasi rute desa-desa di Gunung Penanggungan. Temuan mutakhirnya adalah adanya jalan kuno melingkar yang bisa dilalui kereta kuda pada zaman Kerajaan Majapahit sampai di puncak Gunung Penanggungan. Altar kuno di Puncak Penanggunan ini memang masih belum ditemukan, namun menurut tim Ekspedisi Gunung Penanggungan Ubaya, Kusworo, kemungkinan altar itu dulu ada meski belum bisa dibuktikan. Ia sendiri percaya altar itu ada mengingat sebaran peninggalan di lereng-lereng gunung ini. “Dilihat dari banyaknya peninggalan di Gunung Penanggungan, bisa jadi situsnya ya gunung itu sendiri,” kata Kusworo Rahadyan. Berdasarkan data riset dinas purbakala selama dua tahun (2012-2014) ditemukan 116 situs percandian atau objek kepurbakalaan, mulai dari kaki sampai mendekati puncak gunung. Selain itu, sampai saat ini juga masih dijumpai sisa-sisa jalur kuno yang menghubungkan antar-candi atau situs.

Gunung Penanggungan Sebagai Cagar Budaya

Pemerintah Jawa Timur sudah menetapkan kawasan Gunung Penanggungan sebagai kawasan cagar budaya yang harus dilindungi. Melalui Surat Keputusan Gubernur Jatim Nomor 188 tertanggal 14 Januari 2015, Gubernur Jatim Soekarwo menyebut Gunung Penanggungan merupakan tempat bersejarah karena di lokasi tersebut banyak warisan berupa benda-benda bersejarah peninggalan kerajaan-kerajaan masa lalu.

Artikel Menarik Lainnya